Minggu

19 Agu 2018

Pengunjung Hari Ini : 2.395,   Bulan Ini : 65.212
  • IKLAN BARIS
  • SUARA PEMBACA
  • OPINI ANDA
  • FOTO ANDA
  • REDAKSI
  • DISCLAIMER
  • Punya Darah Jurnalis dan Pernah Juara Menulis

    Drs Syaiful Syafri, MM
    Mantan Kadissos, Kadisdik dan Sekretaris Korpri Sumut

    Telah dibaca 2471 kali

    Kamis, 29 Mei 2014 | 22:27 WIB

    Keseharian mantan Kepala Dinas Sosial (Kadissos), Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) dan Sekretaris Korpri Pemprov Sumut Drs Syaiful Syafri, MM (56) sudah barang tentu tidak sesibuk saat menjabat dulu. Menjalani masa pensiun, dia lebih banyak mengisi hari bersama keluarga. Tapi siapa sangka, di era 80-an Syaiful pernah praktis menggeluti profesi Jurnalis. Juara menulis bertopik Kamtibmas pun ditorehkan tahun 1984 tatkala Polda Sumut dipimpin Mayjen (Pol) Bobby Rahman.

    Sebagai mantan pejabat yang kerap dipercaya memimpin Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD), kini Syafri  fokus terhadap aktivitas pribadi, keluarga dan urusan-urusan sosial. Panggilan tugas PNS yang telah digeluti kurun waktu 26 tahun dianggapnya sebagai sesuatu yang patut disyukuri. Bahkan untuk mewawancarai Syaiful saja sempat beberapa kali "tersandung" kesesuaian waktu sebab sejak Januari 2014 kemarin dia disibukkan berbagai aktivitas kampanye untuk menjadi Wakil Bupati Kab Deliserdang. "Profil apa kira-kira yang mau ditulis Adinda," sapanya akrab kepada Jurnalis MartabeSumut Budiman Pardede, dalam satu wawancara khusus di Medan, beberapa waktu lalu.

    Gambaran yang tertangkap saat bertemu Syaiful menampakkan sosok tenang namun berbalut pribadi matang. Ada kesan cerdas dan lugas menggegas aktivitas dalam skala prioritas. Bisa diduga, sepertinya strategi itulah yang dijadikan Syaiful kekuatan mensinergikan semua urusan pekerjaan, keluarga dan bidang lain. "Biasa ajalah, sekarang kita lebih banyak santai setelah selama ini mengabdi bertahun-tahun di pemerintahan. Saya terbiasa membagi waktu secara sinkron," ujar pria kelahiran Batang Kuis, 23 Oktober 1958 itu.

    Pendidikan & Pekerjaan

    Ditempa dari keluarga yang disiplin, buah kasih Indon Sipahutar (Alm) dan Nurhaini (Alm) ini menghabiskan masa kecil dan pendidikan di Sumatera Utara. Didikan kepolisian sang Ayah yang berpangkat terakhir Letnan Dua telah membentuk Syaiful menjadi pribadi pekerja keras dan bersemangat mengembangkan diri. Pendidikan Sekolah Dasar (SD) diselesaikan Syaiful di Langkat pada tahun 1970. Kemudian melanjut ke SMP 2 Binjai hingga tuntas tahun 1973. Selanjutnya Syaiful merampungkan studi dari SMA 1 Binjai pada tahun 1976.

    Kendati masih belia, kala itu, sulung dari 6 bersaudara itu ternyata menyimpan hasrat untuk terus menimba ilmu. Dia merasa tidak puas atas jenjang pendidikan sebatas menengah atas. Itulah sebabnya, usai dari bangku SMA Syaiful memutuskan melanjut ke pendidikan tinggi. Hatinya pun tertambat di Institut Keguruan Ilmu Pendidikan (IKIP) Medan. Tahun 1977 Syaiful memulai perkuliahan dengan memilih Jurusan "Civic Hukum" atau Pendidikan Moral Pancasila (PMP). "Tapi sekarang disebut Pendidikan Kewarganegaraan Negara (PKN)," singkap pria bertinggi 166 Cm dengan berat 60 Kg.

    Talenta Menulis

    Menariknya lagi, ternyata dari kampus IKIP talenta menulis Syaiful mulai terkuak. Dia mengakui, sambil kuliah sering mengamati berbagai situasi terkini sekeliling untuk selanjutnya menuangkan kedalam bentuk tulisan (artikel). Namun Syaiful menegaskan belum mempercayai bakat  tersebut sampai pada akhirnya mencoba mengirim karya tulis ke beberapa media massa terbitan Medan. "Alhamdulillah diterbitkan," akunya bangga. Senang karyanya dipublikasikan dan menyadari kemampuan yang melekat, Syaiful kian semangat menulis. Tak hanya disitu, diam-diam dia memberanikan diri melamar sebagai wartawan ke Harian Mimbar Umum pada tahun 1980. "Semua saya lakukan tanpa mengganggu aktivitas studi, Jadi deh, kerja sambil kuliah," kenangnya. Lima tahun menimba ilmu di IKIP Medan, akhirnya Syaiful berhasil mewujudkan impian. Resmi menyandang gelar sarjana lengkap Ilmu Kependidikan pada tahun 1982.

    Suami dari Hj Tama Br Surbakti ini menjelaskan, walau sudah tamat kuliah dan tercatat bekerja sebagai jurnalis, tidak tampak sedikitpun rasa untuk membusungkan dada. Melainkan terus mengasah tekad untuk tetap berjuang dengan menorehkan karya-karya nyata. Semangat itu pula yang diyakini Syaiful hingga menghantarkannya bekerja sebagai Staf Humas di Polda Sumut tahun 1983. Bapak beranak 4 itu membeberkan, saat menjadi Staf Humas, pada tahun 1984 Polda Sumut mengadakan Lomba Karya Tulis (LKT) se-Sumut dengan topik Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Kamtibmas). Ajang tersebut tidak disia-siakan Syaiful dengan mengirimkan karya tulis untuk diikutsertakan. "Ternyata saya yang juara. Kapolda Sumut Mayjen (Pol) Bobby Rahman berkenan memberikan penghargaan," ucapnya dengan mata berkaca-kaca. Berbekal prestasi yang ditorehkan, tahun 1984 Syaiful memutar haluan lagi. Keluar dari Polda Sumut dan menembus lapangan pekerjaan di dunia pendidikan tinggi. Untuk kesekian kali semangat kemandirian yang dimiliki Syaiful berhasil menempatkannya sebagai Dosen Fisipol UMSU Medan tahun 1985. "Saya tetap menulis di koran. Lalu mengajar mata kuliah perencanaan, kesejahteraan dan institusi sosial," ungkap pria yang sejak tahun 1984-1995 dinobatkan jadi Penatar P4 Tingkat Nasional.


    Karir PNS


    Kurun waktu 3 tahun mengajar di UMSU, Syaiful sudah pula menangkap peluang besar dalam seleksi penerimaan Pegawai Negeri Sipil (PNS). Niat mencoba kembali membayangi untuk selanjutnya ikut berkompetisi. Hasilnyapun tidak isapan jempol belaka. Syaiful lulus dan resmi memulai karir PNS pada tahun 1988 dengan debut awal sebagai pegawai pekerja sosial kecamatan di Belawan. Dua tahun mengabdi di Belawan, tahun 1990 Syaiful harus pindah karena mutasi promosi sebagai Kasi Karang Taruna Kanwil Depsos Sumut. Posisi tersebut dijalaninya selama 6 tahun. Kemudian Syaiful dipercaya memegang jabatan Kepala Balai Diklat Pegawai Tenaga Sosial Depsos Sumut sedari tahun 1996. Pada saat menempati posisi ini Syaiful menggali ilmu kembali. Tahun 1999 dia memutuskan belajar ke USU melalui Program Magister Manajemen (MM) hingga tuntas tahun 2001.

    Setelah menyandang predikat "MM" geliat Syaiful di Pemprov Sumut mulai diperhitungkan. Berbagai terobosan pemikiran melesatkan namanya bak meteor jatuh dari ruang angkasa. Bukan apa-apa, selang 6 tahun kemudian dia sudah diberi SK promosi baru sebagai Wakil Kepala Dinas Sosial Provinsi Sumut. Selanjutnya diangkat lagi menjadi Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah Sumut tahun 2007-2010. Karir Syaiful pun menuju puncaknya pada bulan Februari 2010 tatkala Gubsu Syamsul Arifin melantiknya sebagai Kepala Dinas Sosial Sumut. Lalu tahun 2012 menjabat Kadis Pendidikan Sumut dan terakhir tahun 2013 dipercaya menjadi Sekretaris Korpri Sumut. "Tahun 2008 saya sempat merangkap Pj Bupati Batubara selama 6 bulan. Semua adalah berkat dari Yang Maha Kuasa. Semoga tugas yang dipercayakan Negara kala itu bisa saya maksimalkan melayani masyarakat dan kebaikan orang banyak," cetus Bapak dari 3 putra dan 1 putri, yang kesemua anak-anaknya tersebut berprofesi dokter.


    Kompetensi Jabatan

    Bila ditelisik lebih dekat, berbagai jabatan yang pernah disandang oleh mantan pejabat Esselon 2A berpangkat Pembina Utama Muda itu memang memiliki kompetensi latar belakang pendidikan plus pengalaman kerja bidang jurnalistik dan kehumasan. Pogram perbaikan perikehidupan rakyat dipastikannya wajib jalan terus dan menjadi tugas pokok/fungsi yang melekat dalam diri setiap pejabat yang mendapat amanah. "Saya memang suka urusan sosial. Saya selalu berkeinginan membantu Pimpinan mewujudkan perbaikan hidup warga Sumut di daerah," yakin pemegang motto hidup "bekerja keras" ini. Lalu, bagaimana Anda membagi waktu dengan keluarga saat menjadi pejabat? Pria yang berdomisili di Kec Percut Sei Tuan itu justru mengalihkan pandangan ke arah sekelilingnya. Bagi Syaiful, urusan keluarga tetap yang utama sehingga saat beraktivitas di luar rumah semuanya berjalan mudah. Menurut Syaiful, kini dirinya selalu bersyukur atas berbagai anugerah yang diberikan Tuhan Yang Maha Kuasa. Sementara waktu untuk Keluarga diakuinya selalu terjadwal sampai sekarang dan kerap diwujudkan melalui olahraga jalan kaki bersama. (Budiman Pardede/Foto: MartabeSumut/IKLAN PROFILE PARIWARA)

    Kirim Komentar Anda
     
    Nama :
    Kota :
    Email :
    Komentar :
       
     

     
    (Masukkan 6 kode di atas)

     

       
     


    Memahami UU PERS Nomor 40 tahun 1999

    Akhir-akhir ini banyak kalangan internal (pegiat, organisasi profesi/perusahaan) PERS maupun pihak eksternal (masyarakat/narasumber) yang keliru dan main hakim sendiri saat menilai kinerja PERS.

    3 Media Penyebab Timbulnya Jerawat

    Banyak orang tak menyangka bahwa selain debu yang kerap melekat dalam kulit, ternyata ada 3 media (barang-barang) yang selalu kita pakai dan berisiko menimbulkan jerawat.

    MARTABE SUMUT

  • HOME
  • MARTABE TERPANAS
  • KELILING MEDAN
  • YA AKU MENGATAKANNYA
  • NGINTIP DPRDSU
  • OLAHRAGA
  • NASIONAL
  • SOSOK MARTABE
  • DAERAH
  • INDEX BERITA
  • IKLAN BARIS
  • SUARA PEMBACA
  • OPINI ANDA
  • FOTO ANDA
  • REDAKSI
  • DISCLAIMER